Pertanyaan Setelah Naik Ojol Rute Pendek

Sebuah narasi pendek tentang pengalaman naik ojol di kota besar.


Ilustrasi hidup di kota Jakarta

Oleh: Mas Hadid

Diterbitkan:

the Monkey Times – Dalam sebuah perjalanan selama kurang lebih setengah jam naik ojek, di benak ini berlompatan pertanyaan setelah naik ojol.

Jadi kurang lebih adegan rincinya begini: aku nyari ojol di ibukota buat pulang ke rumah di malam hari. Sekitar pukul sembilan gitu lah. Karena nggak ada yang lebih praktis selain ojol, jadilah aku berniat memesan satu.

Buka aplikasi ojolnya. Tap, tap. Tentukan titik jemput, lalu tujuan. Terus tap lagi. Biasanya rutinitas memesan ojol begitu. Lha kok hari ini lumayan sulit nyari ojol di ibukota, apalagi buat rute-rute pendek. Sebagai catatan, hari ini – siang dan malam hari – aku memesan ojol sebanyak dua kali. Nggak banyak. Masing-masing sekitar sepuluh ribuan.

Pertanyaan setelah naik ojol dan hal-hal yang belum selesai

Jadi kalau masing-masing pesanan ojol-ku dikasih sedikit detail, kira-kira gini:

Siang hari dengan jarak sekitar 5,2km, aku ngeluarin biaya Rp10,000. Malam harinya dengan jarak sekitar 8,9km, aku ngeluarin biaya Rp17,000.

Oh ya, sedikit info tambahan, aku memesan keduanya di Jakarta. Dan terasa beda dibanding ketika aku memesan ojol di Jogja. Bedanya adalah: memesan ojol di Jakarta rada-rada susah untuk jarak tempuh yang relatif pendek. Setidaknya ini asumsiku yang dibangun berdasar intuisi.

Nah, yang rada mengejutkan adalah cerita di malam hari dengan mamang Gojek yang bercerita dengan semangat kepadaku soal relasi benci tapi rindu dengan perusahaan tempat dia menggantungkan hidup sebagai pengemudi berbayar.

Banyak pertanyaan setelah naik ojol

“Malem begini susah ya, pak, dapet penumpang?,” begitulah aku bertanya kepada pengemudi itu.

“Kadang susah, kadang gampang sih, pak. Tergantung rejeki aja kitanya mah.”

“Emang bapak seringnya narik dimana?”

“Di sekitaran Jalan Alternatif aja. Nggak jauh-jauh.”

“Ohhh… terus udah berapa lama bapak ngojol?”

“Udah tiga tahun.”

“Lancar ya?”

“Yha, alhamdulilah. Ada aja.”

Si pengemudi, yang kutaksir usianya sekitar 25 tahun, lalu merepet kekesalannya setelah aku iseng bertanya sekarang ini ojol si bapak itu masih memakai sistem poin atau nggak. Jawabannya rada bikin otakku blingsatan.

“Sekarang mah kagak. Kalo dulu kan di jam-jam sibuk. Empat sampai delapan malem, kita masih dapet dua poin. Itu sekarang dihapus sama ojol. Udah diperes kita mah sama ojol.”

Baca Juga:  Benarkah Kaset sudah Mati (Secara Bisnis)?

“Lha gimana nggak diperes. Sekarang nih, sekali narik poin cuma dapet poin satu. Kalo ngambil ojol makanan, cuma beda setengah sama narik ojol penumpang.”

Kenapa lu tetep narik?

Saya kemudian mbatin. Kalau diperes kenapa elu masih tetep ngojol? Kenapa kagak berhenti aja? Setelah sepersekian mili detik otakku memproses pernyataan, akhirnya tetep keluar juga dua pertanyaan itu. Mau tahu apa jawab si bapak?

“Sekarang mah pinter-pinter kita aja. Kalo misal saya ngitung nih, ada orderan masuk, itu nggak sebanding sama waktu dan tenaga, ya saya cancel.”

“Sama bensin juga ya?”

“Kalo bensin mah relatif. Yang nggak mau saya buang percuma itu waktu sama kuota. Jadi saya pilih-pilih penumpang.”

Yang dia maksud pilih-pilih itu begini ceritanya: jadi malam ini saya memesan ojol dari Buperta Cibubur. Setelah beberapa kali memesan nggak dapet-dapet, akhirnya di percobaan keempat saya berhasil. Nah si mamang itu posisinya ada di Cibubur Junction, kurang lebih sekitar 100 meter dari tempat saya memesan ojol.

Logikanya gini, dia nggak akan mau buang-buang waktu menjemput kalau ternyata posisiku memesan jauh dari lokasi dia mangkal. Selain biar hemat waktu penjemputan, dia juga nggak mau buang lebih banyak bensin cuma buat jemput.

Tebakanku, itu cara dia putar otak menuruti skema tarif ojol yang menurutnya kurang berpihak sama pengemudi motor seperti dia. Ternyata asumsiku nggak salah. Itu tepat setelah aku bertanya berapa tarif ojol per kilometer sekarang.

“Sekarang nih, pak. Tarif ojol per kilometer Rp1,900. Jadi kalo di tipi-tipi itu bilang Rp2,500, itu bohong.”

Benci tapi rindu

Kurasa si mamang gojek itu paham sepenuhnya bahwa meski besaran serta sistem tarif ojol tidak berpihak pada pengemudi, tapi dia terus menjalankannya. Perkara apa sebabnya, wallahualam.

“Tinggal pinter-pinter aja kita nyiasati sama ngitung tarif dan jarak. Kalo nggak ngitung begitu banyak ruginya di saya.”

“Kalo bapak jeli, kan banyak tuh penumpang yang susah nyari ojol sekarang. Yha ini sedikit protes dari kita begitu.”

Malam berlanjut, dan tempat tujuanku sudah dekat. Di hatiku muncul deret tambahan pertanyaan setelah naik ojol: benarkah sebegitu parahnya kenyataan di lapangan yang dialami banyak pengemudi ojol? Apakah pengemudi ojol benar-benar mendapat skema tarif yang adil dari pemilik aplikasi?

Atau baca artikel lain yang ditulis: Mas Hadid



Slide
Infografis jumlah bus listrik di seluruh dunia
Slide
Infografis vespa matik di Indonesia
Slide
Infografis kencan di era pandemi
Slide
melek finansial
Slide
infografis waralaba
Slide
infografis-jaga-kesehatan-saat-banjir
Slide
Infografis aktor Philip Seymour Hoffman
Slide
Infografis estetika film Paul Anderson
previous arrow
next arrow


Rekomendasi Artikel


Cara Sinema Sport Wisata Sosial